krudekrucil

Catatan kecil tentang buku, anak-anak, dan lingkungan.

Sakit Itu Sebentar

Tinggalkan komentar

Sebulan ini saya dihadapi dengan masalah kesehatan babeh (eyangnya krucil) yang kurang baik. Penyakit yang muncul dua tahun lalu, dan terus menerus mengganggu aktifitas Babeh. Gejala sakit ini awalnya ditandai tidak bisa lancar buang air kecil (bak). Saya yang bukan ahli medis, asli nggak ngerti sebabnya. Langsung dibawa ke RS terdekat, masuk UGD, pasang kateter lanjut nunggu sampai keluar semua urine yang sempat ngetem semalaman di kandung kemih Babeh.

Besoknya kejadian sama berulang. Nggak bisa bak. Semalaman nggak tidur karena bolak balik ke toilet, tapi tetap tidak bisa lancar bak. Akhirnya pasang kateter, lanjut ke dokter urologi. Cek semua, termasuk usg. Hasilnya prostat. Saran dari dokter, baiknya segera dioperasi.

Saya penasaran, prostat ini sejenis apakah? Akhirnya saya tanya mbah gugel, tanya teman-teman dokter, dan cari opsi yang lain jika menghindari operasi. Karena kalau dengar kata-kata ‘operasi’ mendadak saya parno duluan. Mikir kondisi babeh yang udah sepuh, mikir resiko paska operasi, mikir.. ya banyak yang dipikirinlah.

Selama dua tahun ini Babeh jadi rutin bolak balik ke dokter, UGD, karena nggak bisa bak terus berulang. Jika dulu ada jeda dua-tiga bulan lancar bak, makin ke sini makin dekat jaraknya. Hanya 1-2 minggu, lagi-lagi harus pasang kateter. Terakhir Oktober lalu, tidak bisa lepas dari kateter. Begitu copot, langsung tidak bsia bak. Kebayang nggak rasanya nggak bisa bak, itu perut penuh urine, sakit dan nggak nyaman banget deh.

Alhamdulillah, akhirnya babeh mau juga dioperasi. Meski sempat mundur dari rencana. Jadwal yang sudah fixed tanggal 4 mundur jadi 11 Januari. Kondisi Babeh menurun saat menunggu jadwal operasi. Jadi nggak doyan makan, nggak bisa tidur, tensi naik, pastinya kepikiran operasi.

Hari H, operasi. Babeh diantar kakak pertama, berangkat pukul 5 pagi. Mengejar jadwal masuk UGD pukul 7 pagi. Sementara saya, harus mengawal duo krucil ke sekolah. Beres urusan anak-anak, saya dan paksu segera cus ke RS. Saya dan tiga kakak berkumpul di RS. Jarang-jarang banget ini bisa ngumpul berempat. Minus dua anak lelaki.

Info dari perawat cukup mengagetkan. Jadwal operasi pukul 3 sore nanti, mundur jadi pukul 5 karena posisi dokter masih di Jakarta dan ada pasien juga. Waduh, babeh kasian bener puasanya kelamaan. Mending tadi makan dulu, sebelum sampai di RS.

Saya dan tiga kakak jadi suuzhan sama pihak RS. Bakalan dimundurin lagi nggak nih? Soalnya udah mundur terus. Awalnya karena sendiri nggak bisa operasi, kudu ada pasien lainnya. Oke. Pas udah ada jadwal, dapatlah hari kamis tanggal 5 Jan. Tetiba nggak ada info, jadwal operasi dimajukan jadi Rabu. Anehnya, pihak keluarga pasien tidak ada yang dihubungi perihal majunya jadwal operasi. Begitu Babeh datang Rabu sore, masuk UGD eh… ternyata sudah nggak ada dokternya. Harus jadwal ulang, ketemu Jum’at nanti dengan dokternya.

 

 

Haduh, boleh kesel dan gemes kan kalau begini? Saya nggak menyebut nama RS-nya. Khawatir kejadian koin prita lagi nih. Oke, case closed aja untuk si RS.

Ini mau nulis tentang Babeh, nggak mau bahas si RS yang bikin nyesek plus sering istighfar. Lanjuut..

Berhubung, duo krucil pulang sekolah pukul 2 siang, jadilah saya dan kakak sepaket dengan paksunya pamit sementara untuk jemput anak-anak. Niatnya akan balik ke RS lagi.

Jarak RS ke rumah saya sekitar 45 menit lewat tol dalam kondisi lancar. Kalau jarak ke rumah kakak, jangan ditanya. Jauuuh banget. Cileungsi – Krawang Timur, cuma kebagian tol sampai Cikarang. Sisanya, lewat jalur jalan biasa dan dijamin lama, duduk sampai pegelpun belum nyampe juga.

Kami dua keluarga, pakai satu mobil balik ke RS. Niatnya biar bisa gentian nyetir. Pan jauh banget tuh, jadi berbagi capeklah para paksu. Ini juga karena para istri (saya dan kakak) nggak bisa nyetir.

Sampai di RS pukul delapan, Babeh belum keluar dari ruangan operasi. Padahal masuk dari pukul 5.20 sore. Lama juga ya, operasinya. Lanjut kami nunggu, sampai pukul 11 malam belum keluar juga dari ruang OK. Hadeuh, saya mulai nggak tenang. Duo paksu sudah terkapar pules. Kakak yang sejak subuh berangkat juga mulai tepar. Info dari suster dan ruang OK juga belum jelas.

Pukul sebelas lebih sepuluh, duo krucil mulai resah. Baiklah, lagi-lagi kami pamit pulang. Duo krucil dan kakak Nadine besok pagi sekolah. Kucu cepat-cepat pulang biar bisa istirahat.

Sampai rumah pukul 12 malam. Kakak lanjut ke cileungsi dan sampai rumah pukul 1 dinihari. Alhamdulillah, dapat info dari Kakak yang masih nunggu di RS, ‘Babeh keluar ruangan OK pukul 11.45 malam’. Lega, satu proses sudah lewat. Tinggal recovery paska operasi.

20170112_192250_resized_1

Sabtu 14 Januari, Babeh pulang dari RS. Selama di RS, Babeh nggak bisa anteng. Selang infuse ketarik-tarik, efeknya  selang mampet dan darah dari tangan kemana-mana. Begitu juga saat Babeh mau BAB, langsung saja turun dari kasur. Padahal belum boleh turun, karena luka bekas operasi masih berdarah. Sempat diingatkan perawat, “Jangan turun ya, Pak. Besok baru boleh turun. Kalau mau BAB, pakai diapers.”

Antara kasian dan lucu dengar cerita dari Ibu. “Capek, nyuruh lempengin tangan. Lagi-lagi ditaruh di belakang kepala itu dua tangannya. Jadinya infusan mampet dan berdarah terus. Perawatnya sampe geleng-geleng, ‘pak Solichin mampet lagi infusnya’ gitu weh si Eyang mah.” Beruntung Ibu super duper sabar. Kalau enggak mungkin udah ditinggal pulang si Babeh.

Ahad pagi di teras rumah, saya sempat ngobrol banyak ke Babeh. “Beh, selama ini pan jarang banget sakit, apalagi sampai dirawat di rumah sakit. Palingan batuk, flu, demam. Udah gitu aja. Selama hampir 80 tahun, sehat terus kan?” saya pancing Babeh ngomong.

“Iya, seumur-umur baru ini masuk rumah sakit. Jaman dulu pas di angkatan laut juga nggak pernah sakit, sekali aja ketembak di kaki. Itu juga nggak berasa, tahunya pas sepatu basah kena darah. Abis itu nggak pernah sakit yang berat.” Babeh jawab sambil nunjukin bekas luka tembakan.

“Tah, sekarang kudu sayang sama badan sendiri. Jangan ngerokok, jangan begadang, jangan makan yang nggak sehat. Pan kalau sakit, Eyang yang ngerasain. Kita mah cuma bisa kasian dan ngeliatin aja.” Ibu menambahkan.

“Coba deh, bandingin waktu sehat dan sakitnya babeh. Banyakan mana? Banyakan sehatnya. Jadi.”

“Banyakan sehatnya lah. Sakit baru kemarin ini aja. Sebentar.”

Cateet, lebih banyak waktu sehat kita ketimbang sakitnya. Hal ini juga menjitak kesadaran saya, yang sering ngeluh pas kumat sinusnya, pas kumat vertigonya, padahalnya kalau dikalkulasi, masih banyakan sehatnya. Sakitnya Cuma seper sekian dari jatah sehat yang Allah berikan.

Nikmatnya sehat, memang benar baru terasa saat sakit. Bersyukur yang sehat terus. Bersyukur juga yang sedang dikasih ujian sakit oleh Allah. Sakitmu bisa jadi penggugur dosa.

Babeh, sehat terus yaa. Kalaupun sakit semoga Babeh bisa sabar dan kuat menjalaninya. Kita anak-anak ingin yang terbaik buat Babeh. We Love You, Babeh.

Ini dia, hasil operasinya. Jaringan masuk ke lab untuk dianalisa. Semoga bukan jenis yang ganas. Aamiin.

20170112_192856_resized_1

 

 

Iklan

Penulis: dewiliez

ibu dua anak yang hobi baca buku dan nulis.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s